Kamis, 29 Maret 2018

Cerita Gue dan Tol Cipali : Toilet yang di nanti

Apa kesan pertama lu ketika gue menyebut kata "Toilet"??
Gimana dengan peran toilet dikehidupan lu?
Jawaban lu mungkin bakal beragam. Bisa penting, biasa aja atau gak terlalu penting. Okelah, gue mau sedikit cerita mengenai pengalaman gue yang membuat gue bersyukur banget kalau ketemu toilet. Sebenarnya ini tentang cerita perjalanan gue beberapa waktu yang lalu karena ada acara penting. Cielahhh sok penting banget gue, hehe

That right...
Jadi ceritanya gue tuh habis dari Jakarta ikut acara gitu. Nah, ke Jakarta gue naik travel. What? Iyap, gue naik travel dari Jogja ke Jakarta, bisa lu bayangin deh pegel dan jauhnya kayak apa. 

Perjalanan dari Jogja ke Jakarta itu kurang lebih memakan waktu sekitar 11 jam. Yess, itu yang gue lihat melalui google map. Tapi kenyataannya, perjalanan gue lebih lama dari itu.

Segala hal gue siapkan mulai dari bekal jajan diperjalanan hingga obat dan kresek untuk jaga-jaga kalau gue muntah. Oke semua bawaan telah siap. Tinggal menunggu travel yang bakalan jemput gue. Sekitar pukul 17.00 lebih travel yang bakalan bawa gue ke Jakarta udah datang. Dan gue langsung cuzz menuju ke Jakarta. 

Gue bakalan ada di Jakarta selama 2 hari 1 malam, mulai berangkat hari kamis dan kembali lagi ke Jogja pada hari sabtu. 

Gue sampai di lokasi tujuan pada hari jumat pukul 13.00 wib. Rasanya kala itu udah kayak mau tidur aja. Capek pake banget. Namun karena acara gue dimulai pukul 15.00, jadi gue memutuskan cuma tidur-tiduran aja di kasur hotel tempat gue menginap. 

Skip. Acara gue akhirnya selesai. 

Hari sabtu ini saatnya gue pulang kembali ke Jogjakarta. Dengan rasa lelah setelah acara seminar seharian, gue memutuskan check out dan nunggu travel yang menjemput gue di lobby hotel. 

Gue saat itu nunggu dari jam 15.00 sampai jam 19.00 dan travel baru datang pukul 19.30. Perasaan gue kala itu cukup sebel, yap itu karena travelnya terlambat 2 jam lebih. Padahal seharusnya tuh travel udah jemput gue jam 17.00. Tapi karena gue udah capek dan gak mood, gue cuma mendam doank dalam hati (gue kagak bakal pake travel ini lagi) rasanya hari itu gue pengen segera pulang ke Jogja. 

Skip. Perjalanan gue untuk pulang ke Jogja cukup membuat gue bersyukur pada tempat bernama toilet. Kok bisa? Ya, ceritanya saat itu gue melewati tol Cipali. Sekedar share aja, tol Cipali merupakan rute alternatif yang digunakan supir travel karena jalannya yang gak terlalu ramai dan juga kondisinya bagus. Tetapi, letak rest area di tol tersebut jaraknya jauh banget. Coba deh lu perhatikan rutenya di map berikut,
Sepanjang jalan benar-benar gak ada pom bensin atau tempat untuk istirahat. Dan lu tahu, gue saat itu udah nahan pengen buang air kecil sejak dari hotel. Sumpah, rasanya tersiksa banget. Gue aja sampai marah-marah sama pak supir gegara beliau nyari jalan yang gak ada pom bensinnya. Padahal, sebenarnya beliau gak salah sih. You know, hal yang paling gue takutkan ketika melakukan perjalanan adalah menahan keinginan untuk buang air kecil.

Sekitar 1 jam kemudian sejak gue marah-marah ma pak supir, gue memutuskan diam dan nahan sampai menemukan pom bensin. Dan sampailah pada sebuah POM bensin yang dikelilingi truk bermuatan besar. Travel berusaha berkeliling nyari jalan masuk ke pom.  Tetapi setelah kami memutari tempat, pak supir gak juga menemukan jalan masuknya. Selain itu, kondisi tempatnya juga agak creepy gitu. Sepi dan gelap karena ketutupan truk-truk. Ealahhh dalah, akhirnya dengan berat hati gue memutuskan untuk skip dan menahan kembali sampai menemukan pom bensin berikutnya. Hikss

Setengah jam perjalanan telah gue lewati dengan perasaan dongkol dan cemas. Udah gitu, nahan buang air kecil itu rasanya nyiksa banget. Sumpah mending lu jangan ngerasain, berat biar jadi pengalaman gue aja (eh malah jadi Dilan). Pada akhirnya gue sampai di sebuah rest area yang kebetulan rame banget. Mungkin, banyak dari orang-orang yang mampir di rest area itu merasakan hal yang sama seperti gue. Menahan buang air kecil sampai pengen nangis. Haha

Di rest area, saking gue udah gak nahan untuk buang air, gue keluar dari travel dengan setengah berlari. Gue kebetulan keluar bareng sama teman di travel yang juga punya tujuan yang sama. Nyari toilet.

Gue nyari toilet di masjid di rest area itu. But, ketika gue udah deket dengan tuh toilet, tiba-tiba penjaganya nyetop gue dan teman gue. 
"Maaf mbak, airnya habis dari tadi sore"
Apa?? Tidakkkkkk.
Rasanya saat itu udah gak terbendung. Mau marah ya marah ama siapa, bingung dan galau. Terus tiba-tiba temen temen gue ngomong. 

"Eh, itu ada Ind*maret. Kita tanya kesana aja yuk"
Gue mengiyakan dengan lemas dan pasrah. Dan ketika kami tiba di pintu masuk, tertulislah sebuah kalimat. Disini tersedia toilet. Arggggg, alhamdulillah banget. Tanpa babibu, gue langsung nyari toiletnya dan masuk. Skip.

Akhirnya, gue berhasil untuk menyelesaikan derita gue sepanjang jalan. Akhirnya gue bisa buang air dengan tenang. Dan, perjalanan gue pun akhirnya berlanjut. Hmm, for you information, sejak saat itu, selama di perjalanan gue minum sedikit air supaya gak kebelet ke toilet. 

Sebenarnya cerita gue sih sepele, cuma mengenai toilet dan derita gue buat mencarinya. Namun kenyataannya, banyak dari temen gue yang ada di perjalanan mengalami hal yang sama. Iya kalau deket dengan rest area atau pom bensin. Bisa mampir sebentar. Lha kalau kayak gue yang melewati tol Cipali. Lu musti sabar dan tawakal deh buat nahan buang air.

Saran aja sih, kalau lu dalam perjalanan menggunakan bis atau travel. Mendingan lu minum secukupnya dan persiapan ke toilet sebelum berangkat. Yap, gue gak mau lu ngerasain cerita kayak gue yang suah banget nyari toilet. Berat banget sumpah. hampir sama beratnya kayak rindunya Dilan. hehehe

Pengalaman kayak gini telah mengajarkan gue, kalau hal sepele itu bisa menjadi sangat berharga ketika kita membutuhkannya. Toilet misalnya. 


Post by : Nurul Mutiara RA (Pengalaman ketika pulang dari Jakarta pada 4 Maret 2018 lalu saat acara Awarding Ceremony Blog and Vlog Competition 2017)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar